Monday, June 18, 2018

Magnificent You

Do you still remember?
We walked along the river
We talked through the night
We laughed over stupid jokes
I wasn't aware of this
Would be great to be repeated
Once again everyday

Do you still remember?
I sat on the bed
Cried over a girl who left
The cookies calmed me down
And The Conjuring didn't scared me at all

Do you still remember?
I wrote all the pieces of shit
I read all the pieces of books
I got brave all over myself
Just because of you?

Did you see?
Years passed through that same window
Life is getting harder
Time is running fast
My dear jar of pearls
The wings of my soul
Do you still remember?
That we have met in heaven
Once?

--------

When today is a wonderful day for two of my friends who got engaged and married, so random mumbles coming out from my head fast like waterfall 💕

Sunday, June 3, 2018

Short

A blessed short Ramadan i ever had this year but I learn something valuable in it.

---------

Ibadah puasa bagai bermula lambat bagi aku tahun ini. Ketika umat Islam sudah 5 hari berpesta ibadah, aku masih mencari-cari hala tuju di bulan mulia ini.

Aku perhatikan, rata-rata punya cita-cita dan impian yang tersendiri. Apa yang ingin dicapai dan apa yang ingin dirasai ketika di bulan ini. Aku? Tetap lupa dengan rahmat ini.

Setiap malam aku hantar mak ke masjid. Tahun ini agak lain, sudah tidak jalan kaki ke masjid sebab mak dah tak larat mana nak jalan. Setiap kali itulah aku masih bertanyakan, ke mana mahu pergi Hayati?

Di Twitter di Facebook di Instagram, semua memaparkan kisah puasa mereka, masjid hopping, juadah berbuka mahupun #donepuasa! Aku? Masih tak tahu mana nak tuju.

5 tahun yang lalu, Ustazah Fatimah Syarha pernah menjawabkan pertanyaan seorang Hayati yang cemburu betul setiap kali 10 malam terakhir, dia tak dapat nak puasa solat mengaji.

Segar di ingatannya, Ustazah kata "Berzikirlah beribu lemon." Hasilnya? Entah sampai ke tidak ratusan agaknya.

Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah. Rasanya itu sahaja perasaannya sejak awal Ramadan tiba. Blessing.

Ada satu malam, mungkin di pertengahan Ramadan. Sedu-sedan juga masa terawih. Kenapa sekejap sangat ni Ramadan dah nak habis? Nak pergi mana laju-laju niiii?

Tiba satu masa, aku terkesan betul dengan satu kata-kata yang dibaca. Soal keberkatan.

Benarlah, keberkatan Tuhanlah yang aku cari kali ini. Banyak yang aku tak rasa manisnya kegembiraan. Banyak yang aku tak rasa syukurnya diberi kesakitan. Mungkin tiada keberkatan.

Di hujung-hujung Ramadan ini Ya Tuhan, aku pohon; berikanlah keberkatan dalam setiap apa yang aku lakukan. Walau tak banyak tapi bukan untuk disia-siakan.

اللهم بارك لنا في أمرنا ولا تخيب بعملنا. اللهم إنك عفو تحب العفو فاعف عنا.

Ameen.

#RamadanLesson
#RamadanKareem
#Tillwemeetagain

تقبل الله ومنا ومنكم صالح الأعمال 🌼 من العائدين والفائزين. عيد مبارك سعيد

Saturday, May 26, 2018

Mini Heart

Because i know
It would never be the same soon
Cherish the love
Create the happiness
Pray hard
Think good
Don't forget

:')

#2018diary

Wednesday, May 16, 2018

A Foreigner

It was a dark sky
The thunder and lightning bolt
It was the time
When I was looking for a good day

From a distance of eyes can see
Between a Leader
And a foreigner
There were joy and rain

It seems hard
As you tried real hard to have a mindset
From a silence of chirping birds
And the humorous wind
From a bitter cold weather
To a smile you have created
By your own

A foreign country and I
Was a hard time
To get another one thing inside the nerves
To just have a feel of belonging here

#RamadanKareem

Tuesday, April 24, 2018

Terbang

Ketika kosa kata mengalir deras
Dan ada kamu di kiri
Terik mentari dibilangnya cantik
Terkedip-kedip anak mata mu
Memandang matahari yang tinggi
Kata ku, nanti kau akan terbang
Di sisi langit yang kau idam
Sekilas ada yang terbang dahulu daripada kamu
Kau tersenyum melihatnya
Dua sayap hitam
Di kota kenangan

Sunday, April 15, 2018

Menahan Rindu

14 April 2018

Jumaat

Muhammad yang dirindui,

Jarang sekali aku teringatkan mu beberapa tempoh masa ini. Sombong benar lagakmu Hayati. Meninggalkan cintamu sendiri.

"Tuhan tolong lembutkan hati dia, untuk terimaku seadanya. Kerna ku tak mampu, kerna ku tak sanggup, hidup tanpa dia di sisiku."

Entah kenapa lagu ini meniti di bibir. Barangkali ingin melunakkan jiwaku sendiri Muhammad. Keras sekali.

Apa khabar kau Muhammad? Apa hari mu indah? Aku rindu sekali mendengar suara mu T-T Tahukah kau Muhammad, aku benar-benar merinduimu. Cuma saja, aku terbatas dengan hariku yang berbisik rindu kepadaku, tidak mendengarkan katamu.

Lama ingin aku ceritakan sesuatu yang tak mampu aku luahkan. Dengarkanlah sedikit Muhammad. Sepertinya aku ini manusia yang hidup dalam kata-kata orang lain. Tidak tetap dengan pendirian dan tidak tahu membuat keputusan. Aku ini mementingkan sekali hati orang di sekelilingku. Tapi satu hal yang aku ingati, aku selalu mencari pesan engkau untuk aku terima apa sahaja jalan yang aku lalui.

Seorang penyelam dahulu kala menemukan Mutiara yang luar biasa lalu ingin dijualkan di kota. Ilmu yang tiada serta tamak di jiwa manusiawi, akhirnya mutiara hilang, nyawa insan tersayang tergadai. Ingatkah kau kisah Mutiara ini?

Entah apa lah yang ingin aku katakan ini Muhammad. Sampaikanlah pesan kepada diriku Muhammad agar aku lebih bersangka baik dengan diri sendiri. Lebih menghargai diri sendiri. Mencintai diri sendiri.

Engkau pasti tahu bukan, aku mencintai indahnya ibadurrahman yang berjalan di atas muka bumi dengan tiada keangkuhan. Namun ajarkanlah aku sedikit sahaja Muhammad, untuk menepuk bahu sendiri untuk tersenyum atas nikmat Tuhan dan sentiasa memuji-Nya di saat suka dan duka.

Aku benar-benar merindui mu Muhammad. Entah apa khabarmu di sana. Hampir setahun kita tidak berutus surat. Semoga tulisan ini menjadi titik mula untuk aku luahkan sesuatu yang aku pun tidak tahu terkumpul di dalam hati.

Semoga ada tidur yang indah Muhammad. Janganlah sekali pun kau padam nama aku dari doamu. Sesungguhnya aku perlu doa-doa daripada insan seperti kalian untuk aku tidak hidup sia-sia di atas bumi ini.

Allahumma bārik lanā fī Rajab wa Sha'bān, wa ballighnā Ramadān 🌷💕

Salam rindu,
Hayati.

#pray4ummah

Friday, August 18, 2017

Hari Lahir


Langit gelap di kota ini ketika sepasang kaki melangkah menaiki cerun bukit. Ada beg hitam disandang di bahunya terhuyung-hayang keletihan. Telefon bimbit yang sedari tadi dipegang erat di tangan kirinya langsung di cari nombor kenalannya. Dari hujung talian kedengaran seorang gadis bersuara.

"The number you have dialed cannot be reached at the moment. Please try again later."
Hatinya menunduk tanda mendiamkan tapi teringin sekali mengucapkan secara langsung seperti langit gelap di kota yang sama cuma waktu yang membezakan tanpa kau di sini.

"Happy birthday." ucapnya sebelum masuk ke dalam kereta.
 Kota ini kota cinta bukan? Setiap genapnya ada cinta yang membelai. Aku rindu. Apalah yang lebih ikhlas yang mampu aku berikan selain utusan doa di hari lahirmu sayang?

"Tuhan..."